Tag: baliqq

Penggunaan Kartu Poker di Agile Sprint Setting up bandarq

memperkirakan

Sepanjang perencanaan Sprint Scrum, Tim menggunakan alat estimasi yang diidentifikasi sebagai kartu poker karena unit ukuran untuk memperkirakan ukuran umum dari cerita pengguna, atribut, atau mungkin bagian pekerjaan yang berhubungan. Perangkat ini membantu para kru dengan santai untuk memberikan poin pada tugas atau cerita. Poin-poin yang didelegasikan ke setiap narasi pada gilirannya akan membantu staf untuk mengukur berapa banyak waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan setiap usaha, cerita apa yang dapat di-triangulasi, dan apa yang bergerak pada iterasi yang akan datang. Alat ini sebenarnya merupakan prosedur berbasis konsensus untuk memperkirakan sehingga sampai pada kesepakatan tentang beban kerja yang diproyeksikan pada log sprint back.

Sebuah studi dari K. Molokken-Ostvold dan N.C. Haugen [1] menemukan bahwa perkiraan yang didapat melalui prosedur Poker Perencanaan kurang optimis dan jauh lebih akurat daripada perkiraan yang diperoleh dengan menggunakan campuran mekanis dari kutipan pasien untuk tindakan yang sama bandarq.

Sebagai contoh, sesi poker adalah bagian pilihan persiapan psikolog Anda. Saya percaya ketika saya menggunakan ‘jiwa’ saya sendiri untuk menentukan berapa nilai setiap narasi. Saya memutuskan untuk mencoba menyeimbangkan rasa kesenangan yang disertainya secara obyektif dan tugas yang diberikan pada saya secara pribadi sebagai bagian dari kelompok lintas fungsi dalam lingkungan yang hidup. Perencanaan sprint tanpa ‘mencungkil’ kartu Anda sendiri seperti pergi ke kapal pesiar tanpa berdiri di dek kapal untuk melihat keindahan karakter.

Mungkinkah akan ada persiapan sprint yang lengkap atau produktif tanpa memiliki estimasi kolaboratif? Jika masing-masing dan setiap anggota kru memperkirakan secara individu, dan waktu yang diperkirakan untuk setiap cerita ditempatkan di atas judul mereka menggunakan tujuan bekerja sebagai bagian dari tenaga kerja untuk memenuhi target manusia yang diproyeksikan, dapat berfungsi secara independen sebagai sebuah tim dalam jiwa scrum / tangkas? Ini benar-benar petualangan saya.

Sementara saya mendukung organisasi untuk merekayasa ulang dan mendorong aksioma dan prosedur gesit yang saya perjuangkan untuk terus bertujuan, ditentukan, dan tepat waktu bersama dengan masukan saya terutama ketika ada skeptis Agile yang nyata yang dapat menghambat pelaksanaan fundamental. Belum lama berselang, di lingkungan yang seharusnya Agile, aku berusaha keras memastikan bahwa kru harus menggunakan kartu poker dan mendelegasikan poin ke setiap dan setiap cerita secara terpadu untuk menentukan kecepatan grup. Anehnya beberapa Master Scrum masih memiliki kebiasaan apokaliptik di lingkungan Agile, master scrum seperti itu menurunkan praktik lincah dengan setengah bahaya.

Ketika tim scrum menghadapi masalah ‘unggas’ (peran tambahan) menahan ‘ayam’ (fungsi inti) dalam perencanaan sprint, maka Scrum belajar dapat menunda estimasi bagian persiapan ini sampai akhir ketika mereka mampu sepenuhnya pilih faktor cerita. Hanya fungsi Scrum hati yang terlibat dalam pekerjaan yang sebenarnya yang harus menetapkan hal-hal. Scrum learning harus membuatnya menjadi hak prerogatifnya untuk mewujudkannya.

Saya merasa bahwa poker adalah bagian mendasar dari perencanaan koroner. Seperti yang dinyatakan oleh Mike Cohn [2], motif mengapa Poker menguntungkan bagi staf scrum ini adalah;

– Menggabungkan kutipan orang melalui percakapan kelompok Menyumbang kutipan

– Menekankan komparatif di Tempat estimasi absolut

– Perkiraan benar-benar dibatasi pada serangkaian nilai karena itu kami tidak menyia-nyiakan waktu dalam diskusi yang tidak berguna

– Pendapat semua orang terdengar

– Ini cepat dan menyenangkan

Saya ingin menyimpulkan yang kecepatan tim adalah bahwa jumlah poin narasi didelegasikan ke cerita yang dapat diselesaikan sekitar periode waktu tertentu, sebagian besar satu hingga empat bulan. Mari kita ambil contoh bahwa sebuah tim menyelesaikan 10 cerita yang masing-masing 2 poin sepanjang periode dua minggu, kecepatannya adalah 20 poin cerita masing-masing dan setiap 2 bulan. Kecepatannya adalah langkah yang sangat baik dari total throughput grup.

Mengetahui kecepatan Anda akan banyak membantu bersama dengan perencanaan. Karenanya saya tidak dapat memvisualisasikan persiapan sprint tanpa kecepatan yang sebenarnya untuk digunakan sebagai standar.

Untuk menentukan kecepatan, kelompok akan menentukan ukuran pekerjaan yang ditentukan oleh seberapa sulit untuk berhasil menyelesaikan tugas dan apa yang terlibat dari tugas tersebut.

Setelah mendelegasikan poin-poin pada sebuah cerita, narasi tersebut kemudian dapat dibandingkan dengan cerita yang sama ketika berniat, mis. ‘Narasi itu menyerupai narasi itu’

Selain itu, terbuka untuk rekanan untuk melakukan triangulasi, yaitu memperkirakan dengan menilai beberapa narasi untuk berbagai laporan lain atau band, seperti testimoni berukuran besar di atas meja atau papan tulis.